KABUPATEN BEKASI , MHI – Rombongan Dump Truck bermuatan tanah melintas di Jalan raya Babelan dengan berkapasitas kurang lebih 40 Ton, Para Dump Truck tersebut Hilir mudik ditengah keramaian aktifitas masyarakat dan kepadatan kendaraan para pengguna jalan, selain menimbulkan kemacetan ditambah dengan kepulan debu yang bertaburan dimana selain mengganggu pernafasan akibat polusi yang ditimbulkan oleh para Dump Truck yang lalu-lalang termasuk pula mengganggu pandangan para pengendara mobil serta mata para pengendara sepeda motor dan pejalan kaki yang berada disepanjang jalan Babelan Raya, (22/9).

Hal tersebutpun tak luput daripada para pengendara Dump Trucknya sendiri, Dimana salah satu Dump truck yang melintas di jalan Babelan yang kapasitasnya kurang lebih 40 Ton bernasib Naas dengan melindas seorang Ibu pengguna jalan hingga tewas.

Peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 13:00 pada Kamis (22/9/2019) ketika korban akan berkunjung ke rumah anaknya di Perumahan Pondok AFI dan Perumahan Wahana, Babelan bersama suami beserta anaknya, korban sendiri pada saat itu dalam posisi dibonceng oleh suaminya, kemudian ada Dump Truck yang melintas satu arah dan saat itu juga korban terlindas hingga tewas.

“Korban terlindas pada bagian perut dan tewas seketika,” ujar salah seorang saksi, Maruk menjelaskan kepada awak media.

Lanjutnya, saat kejadian sopir truk tersebut langsung melarikan diri..lalu berselang sekitar tiga puluh menit kemudian polisi datang mengevakuasi korban dan Suami korban pun turut dibawa oleh polisi.

Massa dilokasi kejadianpun mulai beringas dan mulai melempari Dump Truck tersebut dengan Batu diduga karena sang supir beserta kernetnya melarikan diri untuk lari dari tanggung jawabnya setelah menewaskan satu korban , Massa yang berusaha untuk merusak Kendaraan Dump Truck tersebut berhasil ditenangkan oleh aparat kepolisian yang berada dilokasi kejadian dan tengah melakukan penyidikan.

Seorang pengguna jalan Heri yang melintas sempat menanyakan identitas pria yang mengaku suami korban serta memberikan keterangan kepada wartawan mengatakan , Menurut suami korban ia tinggal di Karawang dan datang ke Bekasi dengan tujuan ingin menemui anaknya di Perumahan Pondok AFI dan Perumahan Wahana, Babelan.

“Saat saya tanya suami korban masih seperti orang tidak sadar. Mereka itu berkendara dua motor, dimana motor yang kedua dinaiki oleh kedua anaknya,” terangnya.

Warga setempat Jupri menyesalkan atas terjadinya insiden tersebut dan merasa hal itu terjadi akibat bebasnya truk besar beroperasi tanpa mengenal waktu dan bahkan sering konvoi bersamaan di pagi dan siang hari saat jam sibuk.

Masih kata Jupri, ukuran jalan yang kecil sangat tidak layak dilintasi truk berbobot hingga 40 ton.

“Seharusnya pemerintah lebih mengerti bahwa truk besar tidak layak masuk jalan kecil karena sangat-sangat berbahaya. Selain berbahaya untuk keselamatan, juga akan mudah menghancurkan jalan. Truk besar itukan melintasi kantor kecamatan, kantor Polsek, kantor Koramil, jadi gak mungkin kalau mereka tidak tahu,” tandas Jupri.

(Heri/ Joggie) MHI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s